Berubat Dengan Pak Kasim - cerita lucah melayu
watch sexy videos at nza-vids!
Ceritalucahmelayu.xtgem.com
KumpulanCerita lucah terbaru

CERITA LUCAH  MELAYU
Koleksi Bahan/Cerita/Kisah Lawak, Lucu, Dongeng, Gelihati, Humor, Kelakar, Jenaka
Koleksi cerita lucu berbahasa Melayu



download aplikasi UC BROWSER khusus pengguna ANDROID

Cerita Seks Menu :


Berubat Dengan Pak Kasim

Lis, dara cantik yang berumur 18 tahun merupakan seorang anak yatim piatu yang tinggal bersama neneknya yang buta penglihatan. Neneknya sering sakit dan begitu juga dengan Lis yang mempunyai penyakit sengugut setiap kali datang bulan. Salah seorang rakan telah memberitahu Lis tentang seorang Pak Kassim bernama Pak Kassim yang boleh menyembuhkan penyakit seperti Lis. Lis mengambil keputusan untuk mencari rumah Pak Kassim tersebut.

Pak Kassim orangnya gemuk dan pendek. Tingginya mungkin tak kurang dari 150 cm. Usianya sekitar 60-an, melebihi setengah abad. Ia mempunyai janggut putih yang cukup panjang. Gigi dan bibirnya menghitam kerana suka merokok.

Pak Kassim mengatakan bahwa penyakit Lis boleh diubati. Dia lalu membuat suatu ramuan yang katanya air penawar dan menyuruh meminumnya. Setelah kira-kira lima minit meminum air penawar tersebut kepala Lis menjadi ringan. Perasaan gairah yang tidak dapat dibendung melanda diri Lis secara tiba-tiba.

Pak Kassim kemudian menyuruh Lis berbaring telentang di atas tikar usang di ruang tamu rumahnya yang agak gelap. Setelah itu ia mulai membacakan sesuatu yang tidak difahami dan menghembus berulang kali ke seluruh badan Lis. Saat itu Lis masih lengkap berpakaian baju kebaya.

Setelah itu Lis merasa agak khayal dan ghairah. Antara terlena dan terjaga Lis merasakan tangan Pak Kassim bermain-main di kancing baju kebayanya. Lis tidak berdaya berbuat apa-apa melainkan merasakan gairah yang amat sangat dan amat memerlukan belaian lelaki. Kedua buah dada Lis terasa amat tegang di bawah branya. Puting Lis terasa menonjol dan celah kemaluannya terasa hangat dan mulai berair.

Kini, hampir seluruh pakaian Lis telah lucut dari badannya. Lis merengek malu. Untuk mengelakkan daripada Lis berasa segan dengan pemandangan tubuhnya yang terdedah, Pak Kassim memberikan kain basahan yang kecil pada tubuh Lis.

Pak Kassim terus mengurut peha yang putih dan gebu itu dengan rakus sekali. Kain yang melitupi peha Lis telah terselak hingga menampakkan tundun cipap Lis. Lis hanya mampu menahan dengan meramas lengan Pak Kassim.

“Dik, buka sikit kangkang nii… tak payah nak malu kat pakcik, nanti lagi lambat nak sudah.”

Dengan bantuan tangan Pak Kassim yang kasar, lis membuka sedikit kangkangannya dan Pak Kassim terus melekatkan tapak tangannya yang kasar itu betul-betul pada kemaluan Lis yang membukit itu. Pak Kassim terus menggosok kemaluan Lis yang sudah basah dengan lendirnya yang banyak sekali. Gosokan tangan Pak Kassim ditempat tersebut semakin laju dan kencang.

“Dik… meniarap sekejap,” arah Pak Kassim.

Lis terus meniarap dan bahagian belakang tubuhnya sudah tidak dilitupi dengan seurat benangpun. Kedua-dua punggung Lis yang berisi dan gebu itu ditonton sepuas-puasnya oleh Pak Kassim.

Dengan beberapa lafaz yang agak tidak kedengaran itu, kedua-dua tangan Pak Kassim meramas dan menguli kedua-dua isi punggung Lis dan kemudian, Pak Kassim duduk mencangkung atas punggung Lis mengadap ke depan.

Pak Kassim terus menanggalkan kain yang dipakainya dan kedua-duanya sama-sama bertelanjang bulat di dalam bilik tersebut.

“Keadaan adik nii berat jugak.… Biasanya taklah sampai macam ni… kalau tak berubat ni sampai bilapun akan sakit macam nii… Macamana dik… sanggup tak nak tahan penyakit adik ni?” tanya Pak Kassim dengan serius.

“Pakcik jamin ke boleh buang penyakit sengugut saya dengan cara pengubatan pakcik ni?” Lis bertanya untuk mendapat kepastian.

“Pakcik hanya mampu berikhtiar… itulah ajelah yang pakcik boleh lakukan,” jawab Pak Kassim.

“Terpulanglah pada pakcik…” Lis menyerah pada Pak Kassim memandangkan perasaan sensasi yang telah dialaminya tadi dan ingin dinikmatinya semula.

“Adik baring melentang semula..” arah Pak Kassim.

Lis kini tidak dikenakan dengan seurat benang pun. Pak Kassim yang juga telah bogel berada di sisi Lis.

“Adik sabarlah yee…”.

Lis hanya mengangguk sambil memejamkan mata kerana tak sanggup melihat keadaan Pak Kassim yang tidak berpakaian dan mempamerkan batangnya yang sedang tegang, panjang dan keras. Ukurannya hampir 14 inci.

Pak Kassim pun meletakkan tapak tangannya pada dahi Lis dan dengan sedikit bacaan beliau menurunkan perlahan-lahan tangannya dan singgah ke muka dan terus ke leher Lis, dan melalui lurah antara dua buah dadanya dan terus turun ke perut hinggalah ke pusat, seterusnya turun lagi ke celah kangkang Lis yang kini terbuka luas.

“Adik depakan tangan dengan lurus yee..”.

Lis pun membuka kedua-dua tangannya. Pak Kassim pun bangun dari tempat duduknya dan terus meniarap atas tubuh Lis yang montok dan dengan perlahan beliau membetulkan zakarnya agar berada di tepi pintu cipap Lis sambil tangannya meramas-ramas buah dada Lis dan mulutnya membaca sesuatu yang tidak difahami oleh Lis. Lis hanya mampu mendengus kegelian dan kangkangnya semakin luas. Kepala zakar Pak Kassim tersebut kini betul-betul di permukaan lubang yang diselaputi dengan air cintanya.

“Adik rasa sakit tak?” Tanya Pak Kassim tersebut.

Lis hanya menggelengkan kepalanya tanda tidak sakit. Dengan perlahan-lahan Pak Kassim menghayunkan tubuhnya dan seluruh kepala zakarnya telah menusuk ke dalam kemaluan Lis.

“Aaaaaahhhhh!!!” Lis mengerang kesakitan kerana kepala zakar Pak Kassim tersebut agak besar.

Batang besar dan panjang itu menerokai lubang cipap Lis. Dia menekan, tapi tak berhasil masuk. Kedua kalinya ia menekan lagi dan tidak juga berhasil masuk, Lis menjerit kesakitan.

“Pertama kali memang rasanya agak sakit, kerana lubang adik rapat dan barang pakcik besar sekali, jauh tidak seimbang,” kata pak Kassim.

Ketiga kalinya ia melumuri minyak pelincir dicampur dengan ludahnya, kemudian dia menekan batang pelirnya yang besar, panjang, hitam dan keras sekali. Ia menekannya dengan tenaga yang super, akhirnya masuklah kepala besar itu, dan Lis pun menjerit kesakitan dan menangis.

Pak Kassim terdiam, menahan sejenak, sambil menindihi dan menciumi Lis, merayu dan berbisik ke telinga Lis. Pak Kassim benar-benar merasa nikmat di dalam lubang cipap Lis.

“Ditahan dahulu ya, nanti adik akan merasakan kenikmatan yang luar biasa. Lubang adik ni memang sedap, lepas ni, lubang ni hak milik Pak cik sorang tau. Kau dah jadi hak pakcik. Burit sempit engkau ni hanya untuk aku, faham tak?”

Lis mengangguk. Liang vaginanya makin membanjir dengan cairan darah perawan dan air nikmatnya. Tubuh Lis kehilangan tenaga dan air mata turut mengalir di pipinya.. Lis terkapar dan hanya diam saja ketika Pak Kassim mula menggoyang. Sedikit demi sedikit rasa sakitnya hilang dan mulai rasa geli dan nikmat.

Berkali-kali Pak Kassim memaju mundurkan batangnya keluar masuk lubang yang masih perawan itu. Hal biasa baginya seorang gadis menangisi saat ia diperawani. Memang awalnya sakit namun setelah agak lama hubungan kelamin itu semakin nikmat rasanya. Lis memang masih mentah dalam hubungan seks. Ia pun menuruti gerakan Pak Kassim. Lis pun dari tadi telah beberapa kali orgasme.

Beberapa saat kemudian, baru Pak Kassim sampai pada puncaknya. Ia menghentak dengan kuat. Kakinya menegang. Dengan makin menekan, ia pun memuntahkan spermanya di dalam vagina Lis dan Lis tidak kuasa menolaknya.

Tubuh besar hitam itu pun rebah di atas tubuh Lis yang putih mulus. Luar biasa permainan yang pertama kali di nikmati Lis itu. Malam itu sempat terjadi 3 kali permainan habis-habisan. Seolah dunia milik mereka.

Sejak saat itu, Lis pun ketagihan dengan permainan Pak Kassim.Walaupun penyakit senggugut yang di alaminya sudah hilang, mereka masih sering melakukannya.

Kalau tidak di rumah Pak Kassim, mereka akan berasmara di rumah Lis. Lis sebenarnya menyedari, dan takut juga kalau-kalau dia akan hamil. Tetapi Pak Kassim terlebih dahulu selalu memberikan pil KB untuk Lis minum sebelum bersenggama dengannya.

Namun begitu, Pak Kassim telahpun memasang niat untuk membuntingkan Lis bila tiba masanya supaya Lis tetap menjadi haknya.

Back to posts
Comments:
[2012-12-29] mad:

b0d0h punye 0rg tua.len kali bg lah kt aku

[2013-05-18] Khairul:

Awin..0192939479..ex-girlfriendku yg masih dara..x sempat jolok sbb takut sakit..try la ayat..mana tahu korg dpt apa yg aku x dpt..

[2013-06-06] Boy:

Ini semua p0y0 !

[2013-11-07] batang keras:

Sedap o9oooo

[2013-11-27] aku 0174303117.nk rse.nme i tasya:

Nk rase 0174303117.i tasya

[2013-12-30] sabrina:

cipap i basah dah ni

[2014-01-04] setan gile:

4girl 0133136049 roje je

[2014-01-05] no name:

0194955052 sangap la.. for girl only

[2014-01-09] Don:

Khas buat girl umurnya lbh 10thn dari umur I.. Terdahulu I mohon maaf sebesar-besarnya... 1985 i dilahirkan... I ni teringinlah sangat-sangat nak jilat pepek wanita ni. jika u sudi i jilat pepek U sampai U betul2 puas... I akan jilat pepek U sampai U puas... I akan sedut biji U lama-lama & I akan jilat lobang bontot U... U xnak main xapa sbb konek i dah mati yg penting U bagi i cium, jilat n sedut pepek u sampai u puas... klu sudi call 0167322571

[2014-01-15] Kechik:

Ad X Girl2 Yg Sangap? Nk X Yg Dara Tau


Post a comment

POPULAR STORY !!!
Cerita seks 3 download
Cerita seks 4 download
Cerita seks download

Cikgu lucah Hot!!
Makcik Iza
Foto seksi click here :
15

Total User
3223819<<>>561
||
PARTNER BLOG :
SERILUCAH | CITE LUCAH | CERITA LUCAH MELAYU | CERITA CERITA LUCAH | BOGEL | ABG MELAYU | CERITA DEWASAABG Melayu ||Cerita Cerita Lucah ||
||Mig33||Gambar Bogel||
facebook twitter Hack facebook via handphone Game seks

download aplikasi UC BROWSER khusus pengguna ANDROID